Perempuan, Puisi

Begitu Mulianyakah Kaum Perempuan?

Penulis: Nurhidayati Luthfiralda · 2 min read

Majalahnabawi.com – Penghormatan kepada para pemilik semangat tinggi. Mereka kelompok mulia dan terhormat. Mereka bagian suci dari manusia.

Setiap taman mempunyai hembusan angin. Hembusan taman di dunia adalah perempuan. Mereka saudara laki-laki, melahirkan para ulama, membesarkan orang-orang tangguh, mendidik para bijak. Perempuan ialah makhluk yang sangat perasa. Menyakitinya adalah dosa. Memarahinya adalah cela. Barangsiapa yang mencederainya, maka ia tak lagi mempunyai hak untuk mendapat kasihnya.

Ia adalah rumah bagi rantai kehidupan. Penghimpun banyak prosa dan seni bahasa. Emas tanpa perempuan adalah arang. Mutiara tanpa perempuan adalah seenggok batu. Pendapat dan pandangannya berisikan bahasa hati yang mampu dibaca. Keberadaan perempuan mengajarkan arti kepergian dan perambungan. Pertemuan dan perpisahan. Kerugian dan kebingungan. Ketidakpedulian dan tuduhan.

Di antara perempuan-perempuan, terdapat Khadijah yang menjadi simbol etika. Khadijah mempunyai istana di surga yang terbuat dari bambu surga. Tak ada keletihan dan keributan di sana. Di antara perempuan-perempuan ada Aisyah binti Abu Bakar. Ia pemilik ilmu, ketelitian dan kredibilitas. Ia disucikan dan suci. Ia memiliki kelembutan yang luar biasa dan keterpujian yang tinggi. Di antara perempuan-perempuan ada Fatimah binti Rasulullah, ibu dari Hasan dan Husain. Pemimpin wanita di dunia.

Perempuan Perhiasan Tertutup

Orang-orang kafir menginginkan agar perempuan bebas berhias dengan fitnahnya. Sedangkan Islam inginkan keterlindungan dan ketertutupan. Ketakwaan dan kebersihan. Agar menjadi bukti keindahan dan penerimaan. Orang-orang kafir ingin menginginkan perempuan tampil dengan pakaian menawan. Jika laki-laki terfitnah oleh dirinya, maka generasi keturunannya menjadi sia-sia.

Adam As di surga tanpa teman dan tanpa pendamping. Lama keberlangsungan masa itu menjadikannya kesepian dan membuatnya menjadi sulit. Maka Allah Swt menciptakan Hawa untuknya. Lalu terciptalah antara keduanya kesetiaan dan kebersihan. Pertemuan yang baik, perlakuan yang baik. Laki-laki tanpa perempuan seperti sebuah buku yang tak berjudul. Raja tanpa kerajaan. Sedangkan perempuan tanpa laki-laki ibarat padang pasir yang tak bertumbuhan dan tak ada pepohonan. Kebun tanpa bunga dan buah.

Baca Juga:   Ummu Ayyas, Saksi Cinta Ruqayyah RA. dan Utsman RA

Perempuan jika baik perilakunya, suci jilbabnya, penuh kasih hatinya, maka rumah akan penuh keridhaan dan dunia menjadi tentram. Rumah tanpa perempuan adalah jalan tanpa petunjuk. Di saat perempuan melepaskan hijab, melawan hukum Islam, keluar dengan liar. Katakanlah selamat tinggal kesucian. Bagaimana istana bisa terlindungi tanpa penjaga. Air akan dijilat dan diminum oleh hewan liar. Maka, penghuni rumah haruslah menjaga dan melindungi.

Puisi untuk Perempuan

Perempuan, duhai siapakah engkau ini….

Jika jadi anak, ia adalah bidadari kecil ayah bunda

Permata yang siang malam dijaga keduanya

Jika jadi pasangan, ia adalah kesenangan terindah

Surga untuk pasangannya di dunia

Jika jadi orang tua, wahhh..

Surga itu telah berpindah di telapak kakinya, Ia bawa kemana-mana

Nabi pun membilangnya sebagai tiang, tatkala kehidupan adalah bangunan

Iyaa.. engkaulah tiang itu, Engkaulah perempuan

Perempuan adalah tiang negara

Jika perempuan baik, baiklah negaranya

Jika perempuan rusak, hancurlah negaranya

Engkaulah tiang dalam bangunan rumah tanggamu

Engkaulah sandaran bagi dinding, pintu, atap dan jendela

Nabi selalu benar dalam memilah istilah kata

Karena di rumahmu, semua urusan kepadamu bertumpuk

Maka sebagai tiang, engkau harus kuat tak tergoyahkan

Sebagai sandaran, kokohmu adalah karang di lautan,

Tidak rentan diterjang angin dan badai

“tapi aku tak sekuat itu” katamu, aku tak berdaya menghadapi kebrutalan dunia ini

“zaman semakin menggerusku, bebannya melumatku hingga luluh

Aku begitu lemah, aku tertindas, aku teraniaya”. Katamu pula…

Tunggu wahai perempuan, engkau lupa

Ada Allah dalam hidupmu, yang siap menanggung segala keluh

Ada Allah yang dalam harimu, sumber kekuatan yang penuh

Ada Allah dalam hatimu, jika kau serahkan padanya segala sesuatu,

Baca Juga:   Merayakan Hari Ibu Setiap Saat

Dia akan menjaganya hingga utuh

Maka dalam tiap gerimis kesedihan, hanyutkan dirimu dalam dzikir panjang malam-mu

Dalam tiap kerikil tajam di jalanan, benamkan wajahmu dalam sujud kepasrahan

Dalam tiap duka yang menyapa, hanyutkan air matamu dalam sungai kasih-Nya

Dalam tiap nestapa, larutkan pahit air matamu dalam manis cinta-Nya

Dan dalam tiap kelabu langitmu, panggillah nama-Nya

Allah … Allah … Allah …

Dan tunggulah hingga dia merubah mendungmu menjadi pelangi warna-warni..

Sumber :

Buku Berteduhlah di Taman Hati, karya Dr. Aidh bin Abdullah al-Qarni

Puisi Perempuan karya Ustadzah Halimah Alaydrus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.