Al-Quran

Moderasi dalam Pandangan Al-Quran

Avatar Written by Zaky Mumtaz Ali · 2 min read

majalahnabawi.com– Ada sedemikian proses yang harus ditempuh untuk sampai kepada petunjuk al-Quran, dan proses inilah yang oleh para ulama disebut sebagai tafsir al-Quran, sehingga pada akhirnya petunjuk al-Quran tidak bisa serta merta didapatkan hanya dengan membaca al-Quran secara sederhana. Tafsir sendiri merupakan sebuah disiplin ilmu yang ditujukan untuk memahami al-Quran dengan segenap daya dan upaya orang yang berhak melakukannya.

Dalam disiplin ilmu al-Quran ada beragam jenis metode menafsirkan al-Quran yang ditempuh para ulama, salah satu yang sering digunakan adalah metode maudhui’/tematik. Usaha penafsiran ini bertujuan untuk memberi gambaran lengkap bagaimana al-Quran memandang sebuah tema tertentu yang akan dibahas. Ayat demi ayat yang memiliki tema identik akan dikumpulkan kemudian dikaji secara komprehensif sampai pada kesimpulan yang utuh tentang tema tersebut. Hal ini begitu penting mengingat al-Quran dengan segenap kemukjizatannya memiliki keunikan tersendiri dalam hal susunan bagian demi bagiannya. Sebuah tema yang identik bisa saja kita temukan pembahasannya di beberapa tempat yang berbeda dalam al-Quran.

Tafsir Tematik Lebih Instan

Seiring dengan perkembangan informasi yang begitu cepat dan instan, tafsir maudhui’ semakin menemukan signifikansinya. Masyarakat terbiasa membaca ataupun menerima informasi yang sepotong-sepotong tanpa mau melihat lebih dalam apa yang ia terima. Misalkan saja ketika beberapa istilah al-Quran seperti amar makruf nahi munkar, jihad, dan moderat yang seakan menjadi khas dan milik kelompok tertentu saja. Padahal, istilah-istilah tersebut merupakan term universal al-Quran yang konsep dan gambaran utuhnya berhak dibaca, dikaji, dan diterapkan oleh semua pihak asal sesuai dengan porsi idealnya.

Dalam seri tulisan kali ini, penulis akan mencoba memotret beberapa tema penting dalam kehidupan kita menggunakan lensa tafsir maudhu’i secara ringkas dan sederhana. Harapannya kita bisa melihat secara lebih utuh dan adil terhadap fenomena dan berbagai term di kehidupan kita yang pada akhirnya al-Quran jua lah yang menjadi pedoman dan petunjuknya.

Baca Juga:   Lima Larangan yang Harus Diperhatikan Saat Membaca Al-Quran

Moderasi dalam Al-Quran

Term pertama yang akan dibahas dalam seri tulisan ini adalah “Moderasi”. Barangkali kita sering mendengar kalimat ini sebagai term positif yang menegaskan istilah “ekstremisme” dan “intoleransi” atau bahkan “radikal” dan “terorisme”. Moderasi beragama juga digadang-gadang sebagai jargon pemerintah kita dalam hal ini Kementerian Agama Republik Indonesia dalam mengejawantahkan nilai-nilai agama di kehidupan masyarakat kita yang heterogen dan plural ini.

Kata moderasi sendiri secara sederhana merupakan alih bahasa dari bahasa Arab “al-Wasathiyyah” yang merupakan salah satu derivasi dari akar kata “wasatha” yang berarti adil, seimbang, dan berada di antara dua kutub yang berseberangan. Selain itu kata ini juga bermakna “pilihan” atau “yang terbaik” dalam bahasa Indonesia. Dari kata dasar inilah maka muncul beberapa kata turunannya yang bisa kita temukan di beberapa ayat al-Quran seperti halnya di surat al-Baqarah ayat 143, al-Qalam ayat 28 , dan al-‘Adhiyat ayat 5.

Dalam perkembangan kajian selanjutnya kata ini memiliki korelasi erat dengan berbagai kata lain di dalam bahasa Arab seperti kata al-Ghuluw dan al-Ifrath yang keduanya merupakan negasi dari kata al-Wasathiyah karena bermakna melampau batas atau berlebihan pada sesuatu, sebagaimana kata “al-Tafrith” juga merupakan negasinya karena bermakna sangat kurang dari sesuatu. Sedangkan kata yang beriring sejalan dengan Al-Wasathiyah adalah “al-Shirath al-Mustaqim” karena bermakna jalan yang lurus atau tegak dan tidak belok.

Kata Sepadan Moderasi

Dari pengertian di atas bisa ditarik beberapa pandangan umum tentang moderasi dalam al-Quran seperti halnya “keadilan” yang merupakan tafsiran dari kata “Wasathan” dalam surat al-Baqarah ayat 143 menurut al-Thabari dalam tafsirnya. Dalam berbagai ayat, keadilan dijadikan sebagai salah satu pokok ajaran agama yang tidak hanya berlaku terhadap teman melainkan juga adil terhadap lawan seperti yang dijelaskan dalam surat al-Maidah ayat 8. Selain itu, ada pula term “al-Hikmah”, “al-Istiqamah”, “al-Taisir” dan “Raf’u al-haraj” yang berarti asas kemudahan dalam agama Islam yang semuanya merupakan pandangan umum dari moderasi yang terjelaskan di berbagai ayat al-Quran.

Baca Juga:   Benarkah Islam Menganjurkan Poligami?

Adapun pada tataran praksis, moderasi tercermin dalam beberapa hal, di antaranya dalam akidah, ibadah, etika, dan muamalah atau pergaulan kita dengan sesama muslim bahkan dengan lain agama yang semuanya memiliki pedoman yang tertuang dalam berbagai ayat al-Quran dan bisa dijelaskan satu persatu pada tempatnya sehingga memberikan perspektif yang sangat luas dan ideal dalam kehidupan beragama kita, baik sebagai individu maupun sebagai makhluk sosial yang hidup berdampingan satu sama lain dengan segenap perbedaan dalam banyak hal.

Demikian pembahasan ringkas tentang moderasi dalam tilikan al-Quran ini agar menjadi pembuka wawasan kita terhadap konsep Islam yang universal dan ideal jika bisa dipahami dan dikontekstualisasikan dalam kehidupan kita yang sedang penuh tantangan ini. Semoga kita selalu diberikan kesehatan dan keselamatan oleh Allah Swt.

Written by Zaky Mumtaz Ali
Ustadz Zaky Mumtaz Ali., LC., S.SI., MA. Alumni MA Al-Itqon, Alumni Darus-Sunnah, Melanjutkan S2 di Qatar, Sekarang Dosen FDI UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Profile

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.