Connect with us
Klik di sini

Mendoakan Orang Kafir

Artikel Utama

Mendoakan Orang Kafir

Dalam kehidupan bermasyarakat, perbedaan antar individu menjadi suatu yang pasti terjadi. Mulai dari perbedaan pendapat, suku, budaya bahkan agama. Toleransi antar umat beragama kian digaungkan setelah banyaknya terjadi bentrok antar agama. Masyarakat yang semakin pintar akhirnya mampu menerima perbedaan yang ada dan kehidupan rukun antar umat beragama tercipta.

Boleh jadi, dalam kehidupan sehari-hari kita akrab dengan mereka yang non-muslim dan seringkali kita berharap mereka segera memeluk agama Islam. bagaimanakah pandangan Islam mengenai doa muslim bagi terhadap orang kafir?

Sebelumnya, mari kita mengingat kembali kisah Rasululullah SAW dengan Thufail bin Amr dan Kaum Daus saat pertentangan antara Rasulullah SAW dengan kaum kafir Quraisy yang semakin dahsyat.

Thufail bin Amr adalah kepala kaum Daus dimasa Jahiliyah, kala itu ia berniat pergi dari Tihamah negerinya, menuju Makkah. Tanpa sengaja, Thufail disambut oleh para pembesar Quraisy dan mereka membujuk Thufail untuk menjauhi Rasul. Mereka pun membuat berbagai macam alasan dan menceritakan hal-hal buruk tentang Rasul kepada Thufail.

Pada suatu hari saat Thufail sedang menyembah berhala di Ka’bah, ia melihat Rasulullah SAW shalat di dalam Ka’bah dan iapun terpesona. Saat itu, Thufail sengaja menutup telinganya agar tidak mendengar suara apapun dari Rasul dan pengikutnya tapi dengan izin Allah, Thufail mendengar bacaan shalat Rasul. Pelan-pelan Thufail menghampiri Rasul dan semakin terpesona dengan apa yang Rasul lakukan. Ia pun mengikuti Rasul ke rumahnya dan memohon pada Rasul untuk diajarkan padanya agama Islam. Thufail akhirnya memeluk agama Islam.

Singkat cerita, Thufail pulang dan mengajak keluarganya turut memeluk Islam dan keluarganya pun bersedia. Akan tetapi saat Thufail mengajak kaumnya kepada Islam, hanya Abu Hurairah seorang yang menuruti.

Setelah itu, Thufail bersama Abu Hurairah datang menemui Rasul dan melaporkan bahwa kaumnya masih kafir lalu Rasulullah shalat dan berdoa. Saat itu Abu Hurairah gelisah dan khawatir jika Rasul akan mendoakan keburukan pada kaum Daus. Sebaliknya, Rasulullah mengharap hidayah turun pada kaum itu.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ـ رضى الله عنه ـ قَالَ جَاءَ الطُّفَيْلُ بْنُ عَمْرٍو إِلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ إِنَّ دَوْسًا قَدْ هَلَكَتْ، عَصَتْ وَأَبَتْ، فَادْعُ اللَّهَ عَلَيْهِمْ‏.‏ فَقَالَ ‏ “‏ اللَّهُمَّ اهْدِ دَوْسًا وَأْتِ بِهِمْ ‏”‏‏

Dari Abu Hurairah ra:Thufail bin Amr datang kepada Nabi dan berkata: Kaum Daus telah hancur, berkhianat dan durhaka, doakanlah keburukan untuk mereka. Rasul bersabda “Ya Allah berikanlah petunjuk pada kaum Daus dan bawalah mereka pada Islam.

Rasul menyuruh mereka berdua pulang. Sesampainya di Tihamah, Thufail segera mengajak kaumnya kepada Islam dan dengan izin Allah, kaum Daus akhirnya menerima ajakan tersebut.

Dari kisah dan hadis tersebut, Rasulullah SAW mendoakan kaum Daus yang saat itu masih kafir agar mendapat hidayah Allah swt dan menunjukkan adanya kebolehan bagi seorang muslim mendoakan orang kafir. Akan tetapi, jika disandingkan dengan surat At- Taubah ayat 84 maka hadis diatas secara tekstual bertentangan dengan Al-Quran.

وَلَا تُصَلِّ عَلَىٰ أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلَا تَقُمْ عَلَىٰ قَبْرِهِ ۖ إِنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَاتُوا وَهُمْ فَاسِقُونَ( التوبة:84)

Dan janganlah kamu sekali-kali menyembahyangkan (jenazah) seorang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam keadaan fasik(At-Taubah:84)

Lalu, bolehkah seorang muslim mendoakan kafir?

Hasil kompromi dua dalil di atas adalah bahwa seorang muslim boleh mendoakan kafir dengan catatan, doa itu ditujukan kepada kafir saat ia masih hidup agar mendapat hidayah dan bukan untuk mendoakan kafir saat ia sudah wafat ataupun memohon ampunan untuk mereka. Oleh karenanya, tidak ada pertentangn diantara dua dalil tersebut.

Pertentangan dalam hadis mungkin saja terjadi. Memang, pada masa Imam An-Nawawi memang tidak ditemukan adanya pertentangan hadis dengan Al-Quran sampai masa sekarang pun, hal itu tidak terjadi. Kalau memang ditemukan nash dari Al-Quran dan hadis yang saling bertentangan, dapat dipastikan pertentangan itu hanya secara tekstual saja dan secara substansi masih terjadi kesepakatan. Sekalipun ditemukan pertentangan substansi boleh dipastikan hadis tersebut lemah.

Wallahu a’lam bis Showab.

 

 

Continue Reading
Klik di sini
Isyfi Anny Azmi Alrozi

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Artikel Utama

Klik di sini
Klik di sini

Sering Dibaca

Topik

Arsip

To Top