Amaliyah, Artikel Utama

Lima Adab Belajar

Penulis: Faiz Aidin · 47 sec read

Majalahnabawi.com – Dalam pembukaan kitab al-Ri’ayah li Huquqillah karya Imam al-Harits al-Muhasiby (165 H-243 H), diriwayatkan perkataan Imam Wahab bin Munabbih (34 H-114 H) tentang lima adab belajar agar dapat memahami ilmu yaitu:

1. Badan Yang Tenang

سُکُوْنُ الْجَوَارِحِ

Ketika belajar ataupun mengaji harus tenang badannya, tidak petakilan, dan posisi tubuh yang tenang dan beradab. Karena badan yang tenang bisa membuat hati dan pikiran tenang serta fokus.

2. Menundukkan Pandangan

غَضُّ الْبَصَرِ

Ketika belajar, mengaji, ataupun diskusi harus fokus pandangan dengan apa yang disampaikan guru. Jangan menolah-noleh agar tidak luput apa yang disampaikan guru.

3. Memfokuskan Pendengaran

الْإِصْغَاءُ بِالسَّمْعِ

Ketika belajar dan mengaji harus memfokuskan (ngedelengin) apa yang disampaikan guru. Tidak hanya semata-mata mendengarkan, tapi harus memperhatikan apa yang disampaikan guru.

4. Menghadirkan Akal

حُضُوْرُ الْعَقْلِ

Akal digunakan untuk memikirkan, menyerap, dan mengolah apa yang disampaikan guru. Apa yang disampaikan guru atau teman tidak harus semuanya diterima. Sesuatu yang baik dan sesuai ajaran Islam harus diterima. Sebaliknya, sesuatu yang buruk harus ditinggalkan dan dijauhi.

Hadirkan jasad, akal, dan hati ketika belajar, mengaji, dan diskusi agar apa yang disampaikan bisa kita serap dan amalkan.

5. Bertekad Untuk Mengamalkan

الْعَزْمُ عَلَی الْعَمَلِ

Apa yang kita dapatkan saat mengaji hendaknya diniatkan untuk diamalkan, tidak berhenti hanya belajar, menghafal. Ketika kita bertekad dengan kebaikan, maka akan dicatat satu kebaikan, apalagi jika diamalkan.

Cerdaslah menjadi pendengar, jangan hanya mau didengarkan saja perkataannya.

Semoga kita bisa mengamalkan pesan-pesan di atas dan mendapatkan keberkahan. Amin…

Faiz Aidin
Dilahirkan tanggal 25 Juni 2000 di Jakarta Barat, anak ketiga dari lima bersaudara dari pasangan H. Muharifin dan Hj. Nurhayati, bertempat tinggal di jalan raya Kembangan, Kembangan Utara Rt 09/02 No. 83 Gang H. Naim, Kembangan, Jakarta Barat. Mahasantri Darus-Sunnah angkatan Auliya dan mahasiswa PAI FITK UIN Jakarta. Profile

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.